EMPAT PILAR KEHIDUPAN

 

4 Hal Yang Harus Diketahui :

1. Mempelajari Ilmu & Pengetahuan

2. Mengamalkan Ilmu

3. Menda’wahkan Ilmu

4. Bersabar Menjalani Ujian Peningkatan Ilmu

 

Peringatan Allah :

ÎŽóÇyèø9$#ur ÇÊÈ   ¨bÎ) z`»|¡SM}$# Ås9 AŽô£äz ÇËÈ   žwÎ) tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#qè=ÏJtãur ÏM»ysÎ=»¢Á9$# (#öq|¹#uqs?ur Èd,ysø9$$Î/ (#öq|¹#uqs?ur ÎŽö9¢Á9$$Î/ ÇÌÈ   

Demi masa.. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian,. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.QS. Al-‘Asher ayat 1 – 3

 

óOn=÷æ$$sù ¼çm¯Rr& Iw tm»s9Î) žwÎ) ª!$# öÏÿøótGó$#ur šÎ7/Rs%Î! tûüÏZÏB÷sßJù=Ï9ur ÏM»oYÏB÷sßJø9$#ur 3 ª!$#ur ãNn=÷ètƒ öNä3t7¯=s)tGãB ö/ä31uq÷WtBur ÇÊÒÈ   

19. Maka ketahuilah, bahwa Sesungguhnya tidak ada Ilah (sesembahan, Tuhan) selain Allah dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mukmin, laki-laki dan perempuan. dan Allah mengetahui tempat kamu berusaha dan tempat kamu tinggal.QS. Muhammad ayat 19.

 

$tBur àMø)n=yz £`Ågø:$# }§RM}$#ur žwÎ) Èbrßç7÷èuÏ9 ÇÎÏÈ   

56. dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku. QS. Adz-Dzariyat ayat 56.

 

* (#rßç6ôã$#ur ©!$# Ÿwur (#qä.ÎŽô³è@ ¾ÏmÎ/ $\«øx© ( Èûøït$Î!ºuqø9$$Î/ur $YZ»|¡ômÎ) ÉÎ/ur 4n1öà)ø9$# 4yJ»tGuŠø9$#ur ÈûüÅ3»|¡yJø9$#ur Í$pgø:$#ur ÏŒ 4n1öà)ø9$# Í$pgø:$#ur É=ãYàfø9$# É=Ïm$¢Á9$#ur É=/Zyfø9$$Î/ Èûøó$#ur È@Î6¡¡9$# $tBur ôMs3n=tB öNä3ãZ»yJ÷ƒr& 3 ¨bÎ) ©!$# Ÿw =Ïtä `tB tb%Ÿ2 Zw$tFøƒèC #·qãsù ÇÌÏÈ   

36. sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, Ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,

 

QS. An-Nisa ayat 36   +   QS Al Mujadilah ayat 22.

وهل هذا معقول..!؟

  يقول العلماء:” الصبر نصف الايمان”

سبحان الله..  كيف ذلك.. ؟ إذا عرف السبب..!!

إن الايمان : هو فعل الطاعات وترك المعاصي.

وحياتك التي تعيشها اما نعمة لك واما  مصيبة تنزل عليك.

نعمة تأتي تشكر الله.. ومصيبة تنزل عليك تصبر.

  حقا الصبر نصف الايمان

فالنصف الأول : شكر والنصف الثاني: صبر.

ولذلك على المؤمن عبودية في  السرّاء وهي :الشكر.

وعبودية في الضرّاء، وهي الصبر.

يقول تعالى:

{ان في ذلك لآيات لكل صبّار شكور} سورة لقمان 31.

جمعهما الله في آية واحدة؛ لأن بهما يكتمل الايمان.

ما رأيك ؟  تشعر بمذاق خاص أليس كذلك..!؟

* ولما برزوا لجالوت وجنوده قالوا ربنا أفرغ علينا صبرا وثبّت أقدامنا وانصرنا على القوم الكافرين* فهزموهم} البقرة 249-251.

{ولنبلونّكم بشيء من الخوف والجوع ونقص من الأموال والأنفس والثمرات، وبشر الصابرين} البقرة 155.

{إنما يوفى الصابرون أجرهم بغير حساب} الزمر 10.

{فاصبر كما صبر أولوا العزم من الرسل} الأحقاف 35.

{إن يكن منكم عشرون صابرون يغلبوا مائتين} الأنفال 65.

 

 

PERTAMA:

Coba kita perhatikan dan tela’ah QS Al-Fatihah, disana kita akan mendapatkan bahwa Allah Robbul ‘Aalamiin, Arrohman-Arrohiim, Maaliki Yauimiddiin.

Kemudian Allah mengutus seorang Rosul sebagai pembimbing dalam menjalani hidup ini agar selamat sampai tujuan(Ibadah).

!$¯RÎ) !$uZù=yör& óOä3ös9Î) Zwqßu #´Îg»x© ö/ä3øn=tæ !$uKx. !$uZù=yör& 4n<Î) šcöqtãöÏù Zwqßu ÇÊÎÈ   4Ó|Âyèsù ãböqtãöÏù tAqߧ9$# çm»tRõs{rsù #Z÷{r& WxÎ/ur ÇÊÏÈ   

QS.73 Al-Mujammil ayat 15-16 : Sesungguhnya Kami telah mengutus kepada kamu (hai orang kafir Mekah) seorang rasul, yang menjadi saksi terhadapmu, sebagaimana Kami telah mengutus (dahulu) seorang Rasul kepada Fir’aun. - . Maka Fir’aun mendurhakai Rasul itu, lalu Kami siksa Dia dengan siksaan yang berat.

Namun demikian Allah pun menyediakan balasan bagi yang tidak mau menthati perintah-Nya.

KEDUA:

Bahwa Allah tidak mau dimadu(diduakan) atau dipersekutukan dengan hambanya.

¨br&ur yÉf»|¡yJø9$# ¬! Ÿxsù (#qããôs? yìtB «!$# #Ytnr& ÇÊÑÈ   

QS.72.Al-Jiin ayat 18 : dan Sesungguhnya mesjid-mesjid itu adalah kepunyaan Allah. Maka janganlah kamu menyembah seseorangpun di dalamnya di samping (menyembah) Allah.

* (#rßç6ôã$#ur ©!$# Ÿwur (#qä.ÎŽô³è@ ¾ÏmÎ/ $\«øx© ( Èûøït$Î!ºuqø9$$Î/ur $YZ»|¡ômÎ) ÉÎ/ur 4n1öà)ø9$# 4yJ»tGuŠø9$#ur ÈûüÅ3»|¡yJø9$#ur Í$pgø:$#ur ÏŒ 4n1öà)ø9$# Í$pgø:$#ur É=ãYàfø9$# É=Ïm$¢Á9$#ur É=/Zyfø9$$Î/ Èûøó$#ur È@Î6¡¡9$# $tBur ôMs3n=tB öNä3ãZ»yJ÷ƒr& 3 ¨bÎ) ©!$# Ÿw =Ïtä `tB tb%Ÿ2 Zw$tFøƒèC #·qãsù ÇÌÏÈ   

QS.4. An-Nisa ayat 36 : sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, Ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,

KETIGA:

Bahwa Allah tidak suka jika hambanya mencintai hamba lainnya yang tidak cinta kepada-Nya.

 

žw ßÅgrB $YBöqs% šcqãZÏB÷sム«!$$Î/ ÏQöquø9$#ur ÌÅzFy$# šcrŠ!#uqムô`tB ¨Š!$ym ©!$# ¼ã&s!qßuur öqs9ur (#þqçR%Ÿ2 öNèduä!$t/#uä ÷rr& öNèduä!$oYö/r& ÷rr& óOßgtRºuq÷zÎ) ÷rr& öNåksEuŽÏ±tã 4 y7Í´¯»s9ré& |=tFŸ2 Îû ãNÍkÍ5qè=è% z`»yJƒM}$# Nèdy­ƒr&ur 8yrãÎ/ çm÷YÏiB ( óOßgè=Åzôãƒur ;M»¨Zy_ ÌøgrB `ÏB $pkÉJøtrB ã»yg÷RF{$# tûïÏ$Î#»yz $ygÏù 4 š_ÅÌu ª!$# öNåk÷]tã (#qàÊuur çm÷Ytã 4 y7Í´¯»s9ré& Ü>÷Ïm «!$# 4 Iwr& ¨bÎ) z>÷Ïm «!$# ãNèd tbqßsÎ=øÿçRùQ$# ÇËËÈ   

QS.58.Al-Mujadilah ayat 22 : kamu tak akan mendapati kaum yang beriman pada Allah dan hari akhirat, saling berkasih-sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, Sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka. meraka Itulah orang-orang yang telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dan menguatkan mereka dengan pertolongan[1462] yang datang daripada-Nya. dan dimasukan-Nya mereka ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Allah ridha terhadap mereka, dan merekapun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)-Nya. mereka Itulah golongan Allah. ketahuilah, bahwa Sesungguhnya hizbullah itu adalah golongan yang beruntun

 

SYUBBAN CENTER

 

Dalam rangka meningkatkan pembinaan ekonomi dikalangan syubban yang mandiri, maka kami menerbitkan program, diantaranya :

1. Tabungan ( Qurban, Aqiqah, I’tikaf, Pendidikan, Paket Romadhan)

2. Jual alat rumah tangga ( pesanan Cash & Kredit )

3. Produksi Obat-obatan Herbal  ( a.) Teh Mani’u “ Menggurah & Mengobati Plu/Pilek + Sakit kepala yang disebebkan Plu/Pilek ” , ( b.) Ekstrak Temu Lawak “ Meningkatkan sistem kekebalan tubuh agar terhindar dari terbentuknya sel kanker dan tumor, dan mengobati nyeri Haid, Maag, Asam Urat, Darah Tinggi, Kolesterol, Jantung, dan Diabetes ” 

4. Melayani Pengobatan dengan BEKAM & Pijat Refleksi                      ( Tlp : 0858 7125 7992 )

Februari 5, 2014 at 5:58 am Tinggalkan komentar

pendidikan anak

PARADIGMA PENDIDIKAN MASA DEPAN

http://pakguruonline.pendidikan.net/wacana_pdd_frameset.html

  

 PENDAHULUAN

 

Selama tiga dasawarsa terakhir, dunia pendidikan Indonesia secara kuantitatif telah berkembang sangat cepat. Pada tahun 1965 jumlah sekolah dasar (SD) sebanyak 53.233 dengan jumlah murid dan guru sebesar 11.577.943 dan 274.545 telah meningkat pesat menjadi 150.921 SD dan 25.667.578 murid serta 1.158.004 guru (Pusat Informatika, Balitbang Depdikbud, 1999). Jadi dalam waktu sekitar 30 tahun jumlah SD naik sekitar 300%. Sudah barang tentu perkembangan pendidikan tersebut patut disyukuri. Namun sayangnya, perkembangan pendidikan tersebut tidak diikuti dengan peningkatan kualitas pendidikan yang sepadan. Akibatnya, muncul berbagai ketimpangan pendidikan di tengah-tengah  masyarakat, termasuk yang sangat menonjol adalah: a) ketimpangan antara kualitas output pendidikan dan kualifikasi tenaga kerja yang dibutuhkan, b) ketimpangan kualitas pendidikan antar desa dan kota, antar Jawa dan luar Jawa, antar pendudukkaya dan penduduk miskin. Di samping itu, di dunia pendidikan juga muncul dua problem yang lain yang tidak dapat dipisah dari problem pendidikan yang telah disebutkan di atas.

 

Pertama, pendidikan cenderung menjadi sarana stratifikasi sosial. Kedua, pendidikan sistem persekolahan hanya mentransfer kepada peserta didik apa yang disebut the dead knowledge, yakni pengetahuan yang terlalu bersifat text-bookish sehingga bagaikan sudah diceraikan baik dari akar sumbernya maupun aplikasinya.

 

Berbagai upaya pembaharuan pendidikan telah dilaksanakan untuk meningkatkan kualitas pendidikan, tetapi sejauh ini belum menampakkan hasilnya. Mengapa kebijakan pembaharuan pendidikan di tanah air kita dapat dikatakan senantiasa gagal menjawab problem masyarakat? Sesungguhnya kegagalan berbagai bentuk pembaharuan pendidikan di tanah air kita bukan semata-mata terletak pada bentuk pembaharuan pendidikannya sendiri yang bersifat erratic, tambal sulam, melainkan lebih mendasar lagi kegagalan tersebut dikarenakan ketergantungan penentu kebijakan pendidikan pada penjelasan paradigma peranan pendidikan dalam perubahan sosial yang sudah usang. Ketergantungan ini menyebabkan adanya harapan-harapan yang tidak realistis dan tidak tepat terhadap efikasi pendidikan.

 

Peranan Pendidikan: Mitos atau Realitas?

 

Pembangunan merupakan proses yang berkesinambungan yang mencakup seluruh aspek kehidupan masyarakat, termasuk aspek sosial, ekonomi, politik dan kultural, dengan tujuan utama meningkatkan kesejahteraan warga bangsa secara keseluruhan. Dalam proses pembangunan tersebut peranan pendidikan amatlah strategis.

 

John C. Bock, dalam Education and Development: A Conflict Meaning (1992), mengidentifikasi peran pendidikan tersebut sebagai : a) memasyarakatkan ideologi dan nilai-nilai sosio-kultural bangsa, b) mempersiapkan tenaga kerja untuk memerangi kemiskinan, kebodohan, dan mendorong perubahan sosial, dan c) untuk meratakan kesempatan dan pendapatan. Peran yang pertama merupakan fungsi politik pendidikan dan dua peran yang lain merupakan fungsi ekonomi.

 

Berkaitan dengan peranan pendidikan dalam pembangunan nasional muncul dua paradigma yang menjadi kiblat bagi pengambil kebijakan dalam pengembangan kebijakan pendidikan: Paradigma Fungsional dan paradigma Sosialisasi. Paradigma fungsional melihat bahwa keterbelakangan dan kemiskinan dikarenakan masyarakat tidak mempunyai cukup penduduk yang memiliki pengetahuan, kemampuan dan sikap modern. Menurut pengalaman masyarakat di Barat, lembaga pendidikan formal sistem persekolahan merupakan lembaga utama mengembangkan pengetahuan, melatih kemampuan dan keahlian, dan menanamkan sikap modern para individu yang diperlukan dalam proses pembangunan. Bukti-bukti menunjukkan adanya kaitan yang erat antara pendidikan formal seseorang dan partisipasinya dalam pembangunan. Perkembangan lebih lanjut muncul, tesis Human lnvestmen, yang menyatakan bahwa investasi dalam diri manusia lebih menguntungkan, memiliki economic rate of return yang lebih tinggi dibandingkan dengan investasi dalam bidang fisik.

 

Sejalan dengan paradigma Fungsional, paradigma Sosialisasi melihat peranan pendidikan dalam pembangunan adalah: a) mengembangkan kompetensi individu, b) kompetensi yang lebih tinggi tersebut diperlukan untuk meningkatkan produktivitas, dan c) secara urnum, meningkatkan kemampuan warga masyarakat dan semakin banyaknya warga masyarakat yang memiliki kemampuan akan meningkatkan kehidupan masyarakat secara keseluruhan. Oleh karena itu, berdasarkan paradigma sosialisasi ini, pendidikan harus diperluas secara besar-besaran dan menyeluruh, kalau suatu bangsa menginginkan kemajuan.

 

Paradigma Fungsional dan paradigma Sosialisasi telah melahirkan pengaruh besar dalam dunia pendidikan paling tidak dalam dua hal. Pertama, telah melahirkan paradigma pendidikan yang bersifat analis-mekanistis dengan mendasarkan pada doktrin reduksionisme dan mekanistik. Reduksionisme melihat pendidikan sebagai barang yang dapat dipecah-pecah dan dipisah-pisah satu dengan yang lain. Meka Fns melihat bahwa pecahan-pecahan atau bagian-bagian tersebut memiliki keterkaitan linier fungsional, satu bagian menentukan bagian yang lain secara langsung. Akibatnya, pendidikan telah direduksi sedemikian rupa ke dalam serpihan-serpihan kecil yang satu dengan yang lain menjadi terpisah tiada hubungan, seperti, kurikulum, kredit SKS, pokok bahasan, program pengayaan, seragam, pekerjaan rumah dan latihan-latihan. Suatu sistem penilaian telah dikembangkan untuk menyesuaikan dengan serpihan-serpihan tersebut: nilai, indeks prestasi, ranking, rata-rata nilai, kepatuhan, ijazah.

 

Paradigma pendidikan lnput-Proses-Output, telah menjadikan sekolah bagaikan proses produksi. Murid diperlakukan bagaikan raw-input dalam suatu pabrik. Guru, kurikulum, dan fasilitas diperlakukan sebagai instrumental input. Jika raw-input dan instrumental input baik, maka akan menghasilkan proses yang baik dan akhirnya baik pula produkyang dihasilkan. Kelemahan paradigma pendidikan tersebut nampak jelas, yakni dunia pendidikan diperlakukan sebagai sistem yang bersifat mekanik yang perbaikannya bisa bersifat partial, bagian mana yang dianggap tidak baik. Sudah barang tentu asumsi tersebut jauh dari realitas dan salah. Implikasinya, sistem dan praktek pendidikan yang mendasarkan pada paradigma pendidikan yang keliru cenderung tidak akan sesuai dengan realitas. Paradigma pendidikan tersebut di atas tidak pernah melihat pendidikan sebagai suatu proses yang utuh dan bersifat organik yang merupakan bagian dari proses kehidupan masyarakat secara totalitas.

 

Kedua, para pengambil kebijakan pemerintah menjadikan pendidikan sebagai engine of growth, penggerak dan loko pembangunan. Sebagai penggerak pembangunan maka pendidikan harus mampu menghasilkan invention dan innovation, yang merupakan inti kekuatan pembangunan. Agar berhasil melaksanakan fungsinya, maka pendidikan harus diorganisir dalam suatu lembaga pendidikan formal sistem persekolahan, yang bersifat terpisah dan berada di atas dunia yang lain, khususnya dunia ekonomi. Bahkan pendidikan harus menjadi panutan dan penentu perkembangan dunia yang lain, khususnya, dan bukan sebaliknya perkembangan ekonomi menentukan perkembangan pendidikan. Dalam lembaga pendidikan formal inilah berbagai ide dan gagasan akan dikaji, berbagai teori akan dluji, berbagai teknik dan metode akan dikembangkan, dan tenaga kerja dengan berbagai jenis kemampuan akan dilatih.

 

Sesuai dengan peran pendidikan sebagai engine of growth, dan penentu bagi perkembangan masyarakat, maka bentuk sistem pendidikan yang paling tepat adalah single track dan diorganisir secara terpusat sehingga mudah diarahkan untuk kepentingan pembangunan nasional. Lewat jalur tunggal inilah lembaga pendidikan akan mampu menghasilkan berbagai tenaga kerja yang dibutuhkan oleh dunia kerja. Agar proses pendidikan efisien dan etektif, pendidikan harus disusun dalam struktur yang bersifat rigid, manajemen (bersifat sentralistis, kurikulum penuh dengan pengetahuan dan teori-teori (text bookish).

 

Namun, pengalaman selama ini menunjukkan, pendidikan nasional sistem persekolahan tidak bisa berperan sebagai penggerak dan loko pembangunan, bahkan Gass (1984) lewat tulisannya berjudul Education versus Qualifications menyatakan pendidikan telah menjadi penghambat pembangunan ekonomi dan teknologi, dengan munculnya berbagai kesenjangan: kultural, sosial, dan khususnya kesenjangan vokasional dalam bentuk melimpahnya pengangguran terdidik.

 

Berbagai problem pendidikan yang muncul tersebut di atas bersumber pada kelemahan pendidikan nasional sistem persekolahan yang sangat mendasar, sehingga tidak mungkin disempurnakan hanya lewat pembaharuan yang bersifat tambal sulam (Erratic). Pembaharuan pendidikan nasional sistem persekolahan yang mendasar dan menyeluruh harus dimulai dari mencari penjelasan baru atas paradigma peran pendidikan dalam pembangunan.

 

Penjelasan paradigma peranan pendidikan dalam pembangunan yang diikuti oleh para penentu kebijakan kita dewasa ini memiliki kelemahan, baik teoritis maupun metodologis. Pertama, tidak dapat diketemukan secara tepat dan pasti  bagaimana proses pendidikan menyumbang pada peningkatan kemampuan individu. Memang secara mudah dapat dikatakan bahwa pendidikan formal akan mengembangkan kemampuan yang diperlukan untuk memasuki sistem teknologi produksi yang semakin kompleks. Tetapi, dalam kenyataannya, kemampuan teknologis yang diterima dari lembaga pendidikan formal tidak sesuai dengan kebutuhan yang ada. Di samping itu, adanya perubahan di bidang teknologi yang cepat, justru melahirkan apa yang disebut dengan de-skilled process, yakni dunia industri memerlukan tenaga kerja dengan keahlian yang lebih sederhana dengan jumlah tenaga kerja yang lebih sedikit.

 

Kedua, paradigma fungsional dan sosialisasi memiliki asumsi bahwa pendidikan sebagai penyebab dan pertumbuhan ekonomi sebagai akibat. Investasi di bidang pendidikan formal sistem persekolahan akan menentukan pembangunan ekonomi di masa mendatang. Tetapi realitas menunjukkan sebaliknya. Bukannya pendidikan muncul terlebih dahulu, kemudian akan muncul pembangunan ekonomi, melainkan bisa sebaliknya, tuntutan perluasan pendidikan terjadi sebagai akibat adanya pembangunan ekonomi dan politik. Dengan kata lain, pendidikan sistem persekolahan bukannya engine of growth, melainkan gerbong dalam pembangunan. Perkemkembangan pendidikan tergantung pada pembangunan ekonomi. Sebagai bukti, karena hasil pembangunan ekonomi tidak bisa dibagi secara merata, maka konsekuensinya kesempatan untuk mendapatkan pendidikan tidak juga bisa sama di antara berbagai kelompok masyarakat, sebagaimana terjadi dewasa ini.

 

Ketiga, paradigma fungsional dan sosialisasi juga memiliki asumsi bahwa pendapatan individu mencerminkan produktivitas yang bersangkutan. Secara makro upah tenaga kerja erat kaitannya dengan produktivitas. Dalam realitas asumsi ini tidak pernah terbukti. Upah dan produktivitas tidak selalu sering.  Implikasinya adalah bahwa kesimpulan kajian selama ini yang selalu menunjukkan bahwa economic rate of return dan pendidikan di negara kita adalah sangat tinggi, jauh lebih tinggi dibandingkan dengan investasi di bidang lain, adalah tidak tepat, sehingga perlu dikaji kembali.

 

Keempat, paradigma sosialisasi hanya berhasil menjelaskan bahwa pendidikan memiliki peran mengembangkan kompetensi individual, tetapi gagal menjelaskan bagaimana pendidikan dapat meningkatkan kompetensi yang lebih tinggi untuk meningkatkan produktivitas. Secara riil pendidikan formal berhasil meningkatkan pengetahuan dan kemampuan individual yang diperlukan untuk berpartisipasi dalam kehidupan ekonomi modern. Semakin lama waktu bersekolah semakin tinggi pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki. Namun, Randal Collins, lewat karyanya The Credential Society: An Historicaf Sosiology of Education and Stratification (1979) menentang tesis ini. Berbagai bukti tidak mendukung tesis atas tuntutan pendidikan untuk memegang suatu pekerjaan-pekerjaan tersebut. Pekerja dengan pendidikan formal yang lebih tinggi tidak harus diartikan memiliki produktivitas lebih tinggi dibandingkan dengan pekerja .yang memiliki pendidikan lebih rendah. Banyak keterampilan dan keahlian yang justru dapat banyak diperoleh sambil menjalankan pekerjaan di dunia kerja formal. Dengan kata lain, tempat bekerja bisa berfungsi sebagai lembaga pendidikan yang lebih canggih.

 

Paradigma Baru: Pendidikan Sistemik-Organik

 

Pembaharuan pendidikan nasional persekolahan harus didasarkan pada paradigma peranan pendidikan dalam pembangunan nasional yang tepat, sesuai dengan realitas masyarakat dan kultur bangsa sendiri.

 

Paradigma peranan pendidikan dalam pembangunan tidak bersifat linier dan unidimensional, sebagaimana dijelaskan oleh paradigma Fungsional dan Sosialisasi di atas. Melainkan, peranan pendidikan dalam pembangunan sangat kompleks dan bersifat interaksional dengan kekuatan-kekuatan pembangunan yang lain. Dalam konstelasi semacam ini, pendidikan tidak bisa lagi disebut sebagai engine of growth, sebab kemampuan dan keberhasilan lembaga pendidikan formal sangat terkait dan banyak ditentukan oleh kekuatan-kekuatan yang lain, terutama kekuatan ekonomi umumnya dan dunia kerja pada khususnya. Hal ini membawa konsekuensi bahwa lembaga pendidikan sendiri tidak bisa meramalkan jumlah dan kualifikasi tenaga kerja yang diperlukan oleh dunia kerja, sebab kebutuhan tenaga kerja baik jumlah dan kualifikasi yang diperlukan berubah dengan cepat sejalan kecepatan perubahan ekonomi dan masyarakat.

 

Paradigma peran pendidikan dalam pembangunan yang bersifat kompleks dan interaktif, melahirkan paradigma pendidikan Sistemik-Organik dengan mendasarkan pada dokrin ekspansionisme dan teleologi. Ekspansionisme merupakan doktrin yang menekankan bahwa segala obyek, peristiwa dan pengalaman merupakan bagian-bagian yang tidak terpisahkan dari suatu keseluruhan yang utuh. Suatu bagian hanya akan memiliki makna kalau dilihat dan dikaitkan dengan keutuhan totalitas, sebab keutuhan bukan sekedar kumpulan dari bagian-bagian. Keutuhan satu dengan yang lain berinteraksi dalam sistem terbuka, karena jawaban suatu problem muncul dalam suatu kesempatan berikutnya.

 

Paradigma pendidikan Sistemik-Organik menekankan bahwa proses pendidikan formal sistem persekolahan harus memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1) Pendidikan lebih menekankan pada proses pembelajaran (learning) dari pada mengajar (teaching), 2) Pendidikan diorganisir dalam suatu struktur yang fleksibel; 3) Pendidikan memperlakukan peserta didik sebagai individu yang memiliki karakteristik khusus dan mandiri, dan, 4) Pendidikan merupakan proses yang berkesinambungan dan senantiasa berinteraksi dengan lingkungan.

 

Paradigma pendidikan Sistemik-Organik menuntut pendidikan bersifat double tracks. Artinya, pendidikan sebagai suatu proses tidak bisa dilepaskan dari perkembangan dan dinamika masyarakatnya. Dunia pendidikan senantiasa mengkaitkan proses pendidikan dengan masyarakatnya pada umumnya, dan dunia kerja pada khususnya. Keterkaitan ini memiliki arti bahwa prestasi peserta didik tidak hanya ditentukan oleh apa yang mereka lakukan di lingkungan sekolah, melainkan prestasi perserta didik juga ditentukan oleh apa yang mereka kerjakan di dunia kerja dan di masyarakat pada umumnya. Dengan kata lain, pendidikan yang bersifat double tracks menekankan bahwa untuk mengembangkan pengetahuan umum dan spesifik harus melalui kombinasi yang strukturnya terpadu antara tempat kerja, pelatihan dan pendidikan formal sistem persekolahan.

 

Dengan double tracks ini sistem pendidikan akan mampu menghasilkan lulusan yang memiliki kemampuan dan fleksibilitas yang tinggi  untuk menyesuaikan dengan tuntutan pembangunan yang senantiasa berubah dengan cepat.

 

Berbagai problem yang muncul di masyarakat, khususnya ketimpangan antara kualitas pendidikan dan kualifikasi tenaga kerja yang dibutuhkan oleh dunia kerja merupakan refleksi adanya kelemahan yang mendasar dalam dunia pendidikan kita. Setiap upaya untuk memperbaharui pendidikan akan sia-sia, kecuali menyentuh akar filosofis dan teori pendidikan. Yakni, pendidikan tidak bisa dilihat sebagai suatu dunia tersendiri, melainkan pendidikan harus dipandang dan diberlakukan sebagai bagian dari masyarakatnya. Oleh karena itu, proses pendidikan harus memiliki keterkaitan dan kesepadanan secara mendasar serta berkesinambungan dengan proses yang berlangsung di dunia kerja.

 

Buku ini terdiri atas tiga bab. Bab I membahas pendidikan dari perspektif teori, dimulai dari pembahasan sistem pendidikan di dua negara: Jepang dan Amerika Serikat. Meskipun pendidikan Jepang pada awalnya merupakan “pinjaman” dari Amerika Serikat, tetapi pada bentuk akhir yang dipakai sampai saat ini ternyata berbeda. Perbandingan dua sistem pendidikan ini mewakili dua kutub: Pendidikan modern yang diwakili oleh pendidikan Amerika Serikat dan pendidikan yang konservatif yang diwakili oleh sistem pendidikan Jepang.

 

Tulisan kedua, membahas bagaimana kualitas pendidikan berkaitan erat dengan motivasi orang yang bekerja di dunia pendidikan. Motivasi, dari kacamata ekonomi hanya akan muncul apabila ada persaingan. Oleh karena itu, kebijakan pendidikan harus merangsang munculnya kompetisi di dunia pendidikan. Langkah strategis dalam mewujudkan kompetisi adalah kebijakan desentralisasi pendidikan. Desentralisasi, diduga akan erat berkaitan dengan  keberhasilan peningkatan mutu sekolah. Sebab, desentralisasi akan menimbulkan dorongan dari sekolah sendiri untuk maju sebagai dampak dari kepercayaan yang mereka peroleh.

 

Sudah barang tentu, desentralisasi yang memberikan otonomi lebih luas bagi sekolah diharapkan akan merubah pula aktivitas pada level kelas. Artinya, proses belajar mengajar juga harus berubah; paradigma baru mengajar harus dilahirkan, sebagaimana di bahas pada sub bab 4. Perubahan pada level kelas bisa saja merupakan konsekuensi dari perubahan yang terjadi pada level sekolah. Sub bab 5, memmembahas bagaimana perubahan yang harus dikembangkan pada level sekolah.

 

Pada Bab 2 dibahas bagaimana pentingnya peran guru. Peran guru tidak bisa lepas dari karakteristik pekerja profesional. Artinya, pekerjaan guru akan dapat dilakukan dengan baik dan benar apabila seseorang telah melewati suatu proses pendidikan yang dirancang untuk itu. Sebagai suatu pekerjaan profesional, sudah barang tentu kemampuan guru harus secara terus-menerus ditingkatkan. Meski andai kata tidakpun guru tetap akan dapat melaksanakan tugas memenuhi standar minimal. Pada bab ini antara lain dibahas upaya peningkatan mutu guru dengan mendasarkan pada kemauan dan usaha para guru sendiri. Artinya, guru tidak harus didikte dan diberi berbagai arahan dan instruksi. Yang penting adalah perlu disusun standar profesional guru ‘yang akan dijadikan acuan pengembangan mutu guru dan pembinaan guru diarahkan pada sosok guru pada era globalisasi ini. Sosok guru ini penting karena guru merupakan salah satu bentuk soft profession bukannya hard profession seperti dokter atau insinyur. Sudah barang tentu pendidikan dan pembinaan guru akan berbeda dengan dokter atau insinyur. Karena hakekat kerja dua bentuk profesi tersebut berbeda. Bab 2 diakhiri dengan bahasan tentang tantangan guru pada era globalisasi  yang kita jelang. Berbagai perubahan akan terjadi baik teknologi, ekonomi, sosial, dan budaya. Guru tidak mungkin menisbikan adanya berbagai perubahan tersebut. Guru harus mengembangkan langkah-langkah proaktif untuk menghadapi berbagai perubahan.

 

Bab 3 menyajikan bahasan untuk mencari pendidikan yang berwajah Indonesia. Dimulai dari pembahasan tentang suatu pernyataan hipotetis bahwa berbagai persoalan di masyarakat seperti pengangguran, tidak dapat dilepaskan dari keberadaan sistem pendidikan yang tidak “pas” dengan budaya Indonesia. Untuk menemukan pendidikan yang berakar budaya bangsa perlu dilaksanakan penajaman penelitian pendidikan. Namun dalam mencari pendidikan yang berakar pada budaya bangsa tidak berarti bahwa pendidikan harus bersifat ekslusif. Hal ini bertentangan dengan realitas globalisasi. Oleh karena itu, pencarian pendidikan yang berakar pada budaya bangsa harus pula memahami globalisasi yang dapat dikaji berdasarakan perspektif kurikuler dan perspektif reformasi. Bagaimana tantangan pendidikan yang harus dihadapi dimasa depan dibahas pula pada bab ini. Tantangan yang mendasar adalah bagaimana dapat melakukan reformasi pendidikan yang pada akhirnya dapat mempengaruhi level kelas. Sejalan dengan upaya menemukan pendidikan yang berwajah Indonesia yang bermutu, kemampuan guru, kemauan guru dan kesejahteraan guru mutlak harus ditingkatkan. Upaya ini, jelas, bukan hal yang mudah tetapi sekaligus menantang. Sebab, guru di masa depan akan menghadapi persoalan-persoalan yang berbeda dengan di masa sekarang. Sosok guru di masa depan harus mulai dipikirkan. Pada prinsipnya tugas guru adalah mengimplementasikan kurikulum dalam level kelas. Kurikulum bagaikan paru-paru pendidikan, kalau baik paru-parunya baik pulalah tubuhnya. Dibahas pula tentang bagaimana seharusnya kurikulum dikembangkan. Dua landasan kurikulum adalah apa kata hasil-hasil penelitian tentang otak dan apa yang dibutuhkan oleh dunia kerja khususnya dan masyarakat pada umumnya. Selanjutnya, dibahas permasalahan ketimpangan dalam ruang-ruang kelas yang berujud prestasi siswa. Memang, ketimpangan pendidikan tidak bisa dilepaskan dari ketimpangan sosial ekonomi keluarga. Secara konkret pada level kelas harus dikembangkan kebijakan untuk mengurangi ketimpangan tersebut. Cooperative Learning Model diharapkan akan dapat mempersempit ketimpangan prestasi siswa. Prestasi siswa memang tidak hanya ditentukan oleh kemampuan mengajar guru semata. Kultur sekolah oleh berbagai penelitian dipastikan ikut memegang peran penting. Oleh karena itu, dalam bab ini secara khusus dibahas masalah kultur sekolah dan bagaimana pembentukan serta peran kepala sekolah. Dan sudah barang tentu, kualitas pendidikan tidak hanya dapat diartikan pencapaian prestasi akademik semata, untuk itu perlu dibahas tentang prestasi atau hasil pendidikan yang utuh. Buku ini diakhiri dengan bahasan tentang bagaimana reformasi pendidikan harus dilaksanakan.

Oktober 9, 2013 at 5:38 am Tinggalkan komentar

DEMOKRSI = JALAN KEHANCURAN

Normal
0

false
false
false

IN
X-NONE
X-NONE

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin-top:0cm;
mso-para-margin-right:0cm;
mso-para-margin-bottom:10.0pt;
mso-para-margin-left:0cm;
line-height:115%;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt;
font-family:”Calibri”,”sans-serif”;
mso-ascii-font-family:Calibri;
mso-ascii-theme-font:minor-latin;
mso-hansi-font-family:Calibri;
mso-hansi-theme-font:minor-latin;
mso-fareast-language:EN-US;}

DEMOKRSI = JALAN KEHANCURAN

Dari zaman ke zaman orang yang menganut paham demokrasi tidak pernah mendapatkan kepuasan, karena bermuara pada kepuasan ego dan kepuasan perut. Bermula dengan ego merasa paling hebat dengan berkonsepsi visi – missi jikalau menjadi pemimpin. Selanjutnya mengumbar janji kepada rakyat dan membohonginya.

Demokrasi menjanjikan kedamaian, kemakmuran, kesejahteraan, keadilan. Namun nyatanya negara-negara yang telah menganut faham demokrasi dilanda kehancuran aqidah, kehancuran akhlaq, kehancuran ekonomi, bahkan kebiadaban sang penguasa yang mengorbankan rakyatnya sendiri sampai mengakar pada rakyatnya yang berani dan brutal melakukan perlawanan.

Yang pasti sistem demokrasi melahirkan pemimpin yang serakah dan kejam, juga menciptakan rakyat yang tidak mau diatur bahkan membangkang, sehingga terjadi tragedi-tragedi yang tidak diharapkan, namun menguntungkan orang luar yang memilliki kepentingan untuk mengadu domba ummat islam, memporak porandakan aqidah jama’ah(persatuan ummat muslimin sedunia), hal tersebut merupakan kekalahan muslimin karena tidak dapat melaksanakan Al-Quran (QS Ali Imron ayat 103. QS. An-Nisa ayat 59 ).

Coba kita lihat bagaimana penguasa-penguasa yang berfaham demokrasai menemui kehancurannya. Dari mulai Raja Fir’aun, Raja Namruj, Ratu Balqis, juga kerjaan-kerajaan Islam setelah habisnya masa khulafaurrosyidin( kholifah Ali ) Setelah itu ummat muslimin terombang ambing dalam kegalauan tanpa seorang kholifah sampai  tumbangnya turki ustmani tahun 1924, yang terkotak-kotak dalam ashobiyah, terlebih lebih setelah tahun 1924 ummat muslimin terjajah dalam sistem ashobiyah nasionalism hingga saat ini. Ummat muslimin sangat susah diajak untuk kembali kepada sistem khilafah ‘ala minhajin nubuwwah dalam satu wadah jama’ah muslimin.

Dalam kurun waktu ratusan tahun ummat muslimin di cekoki faham-faham dari luar islam( contoh di Indonesia yang dibawakan oleh kaum penjajah dari Belanda ), begitu juga di negara-negara lain. Maka saatnya kini muslimin kembali mengkaji Al-Quran dan Sunnah Roslullah agar kita bisa kembali kepada kejayaan sebagaimana yang telah diraih oleh pendahulu-pendahulu kita. Kita lihat sejarah bagaimana Rasulullah menjadi seorang kholifah, bagaimna Abu Bakar, Umar. Utsman, dan Ali radiallahu anhum mempersatukan muslimin tanpa batas teritorial kenegaraan, kesukuan, kebangsaan. Maka jayalah muslimin.

Wahai kaum mulimin coba baca dan fahami, dan mari kita amalkan :

QS Al-Baqoroh ayat 208. Ali Imron ayat 103. An Nisa ayat 59. At-Taubah ayat 111. Al-Fath ayat 10. Semunya mewajibkan agar kita kembali bersatu dalam kepemimpinan muslimin ( khilafah ‘ala minhajin nubuwwah ) atau JAMA’AH MULIMIN

أنا امركم بخمس الله أمرني بهنّ  : بالجماعة وبالسّمع والطّاعة والهجرة والجهاد في سبيل الله . فإنّه من خرج من الجماعة قيد شبر فقد خلع ربقة الإسلام من عنقه إلي أن يرجع ومن دعا بدعوى الجاهليّة فهو من جثاء جهنّم قالوا يا رسول الله وإن صام وصلّى قال وإن صام وصلّى وزعم أنّه مسلم فادعوالمسلمين بما سمّاهم المسلمين المؤمنين عبادالله عزّ وجلّ .

Artinya : Aku perintahkan pada kamu sekalian (muslimin) lima perkara, sebagaimana Allah telah memerintahkan ku dengan lima perkara itu : Berjamaah, mendengar, thoat, hijrah, dan jihad fie sabilillah. Barangsiapa yang dari Al-Jamaah sekedar sejengkal , maka sungguh ia terlepas ikatan Islam dari lehernya sampai ia kembali (taubat) . Dan barang siapa yang menyeru dengan seuan jahiliyyah, maka ia termasuk golongan orang yang bertekuk lutut dalam Jahannam. “Para shahabat bertanya: Ya Rosulullah, jika ia shaum dan sholat ?…”Rosulullah bersabda : “ Sekalipun ia shaum dan sholat, dan mengaku dirinya seorang muslim. Maka pangillah oleh mu orang-orang muslim itu dengan nama yang Allah telah berikan pada mereka,”Al-Muslimin, Al-Mukminin, Hamba-hamba Allah ‘Azza wa Jalla.”( HR. Ahmad dari Harits Al-Asy’ary, dalam Musnad Ahmad juz 4 halaman 202 ).

 

Apa pengertian Jama’ah Muslimin?

Pengertian Jama’ah Muslimin (Al-Jama’ah) sebagaimana yang dijelaskan oleh sahabat Rasulullah shallalahu alaihi Wasallam yaitu : “Al-jamaatu huwa mujama’atu ahlulhaqqi wain qollu”(Al-jama’ah adalah tempat berkumpulnya ahli haq walaupun sedikit)

Mengapa muslimin harus berjama’ah?

Karena diperintah oleh Allah dan Rosul-Nya “Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali(agama) Allah seraya berjama’ah dan janganlah bercerai berai” (QS. Ali Imran : 103) “Tetapilah jama’ah Muslimin dan imam mereka” (HR. Bukhari Muslim)

Apa pengertian Khilafah?

Pengertian Khilafah secara etimologi adalah “penggantian”, sedangkan secara terminologi adalah kekhilafahan/kepemimpinan di kalangaan umat Islam sepeninggal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Bagaimana hubungan Jama’ah Muslimin dengan Khilafah?

Jama’ah Muslimin adalah bentuk masyarakat Islam yang dipimpin oleh seorang Imaam. Khilafah adalah bentuk kepemimpinan masyarakat Islam dan ditakhsis oleh Rasulullah dengan Khilafah ‘ala minhajin nubuwwah (Khilafah yang mengikuti jejak kenabian), bukan semata-mata Khilafah.

Apa pengertian Imaamah?

Menurut lughah (etimologi) artinya sebagai kepemimpinan. Sedangkan menurut istilah (terminologi) sama dengan pengertian khilafah.

Apa pengertian Kholifah?

Kholafah yang memimpin dalam Khilafah/Kekhilafahan.
Jama’ah muslimin adalah perintah dari Rasulullah Shallalahu ‘alaihi Wasallam.

Apa perbedaan Jama’ah Muslimin dengan Jama’ah lainnya?

Jama’ah Muslimin ada perintahnya dari Rasulullah Shallahu ‘alaihi Wasallam “Taljamuu Jamaa’atal Muslimiina wa imaamahum” (Al-Hadits).
Sedangkan selainnya tidak diketahui dalilnya.

Apa pengertian Bai’at?

Secara bahasa (etimologi) Bai’at artinya “menjual, barter harta atau perjanjian”, sedang secara istilah (terminologi) Bai’at artinya “jual beli jiwa dan harta dari mu’min kepada Allah dengan Jannah”.

Apa syarat-syarat Bai’at?

Syarat diterimanya bai’at adalah Muslim dan tidak syirik.

Bai’at apa saja yang ada pada masa Rasulullah?

Bai’at Aqobah ke-1 dan ke-2 (bai’atun nisa), Bai’atul jihad (perang), Bai’atur Ridlwan, dan Bai’at ‘ala at Thaat.

Apa perbedaan bai’at pada zaman Rasulullah dengan bai’at mengangkat khalifah?

Bai’at pada zaman Rasul kepada Rasulullah, Bai’at khilafah membai’at seorang kholifah (Imaam) disebut juga Bai’atul Imaaroh (Membai’at seorang Amir).

Apa alasan Jama’ah Muslimin mengklaim (menganggap) diri sebagai Jama’ah yang paling haq?

Karena diperintahkan oleh Rasullullah dan merupakan Jama’ah yang pertama kali ditetapi oleh Muslimin setelah runtuhnya dinasti Utsmaniyyah di Turki.

Bagaimana tanggapan Jama’ah Muslimin tentang pendapat yang menyatakan bahwa keberadaan Jama’ah Muslimin yang saat ini terkesan ekslusif?

Mungkin karena mereka belum mengetahui Jama’ah Muslimin secara utuh (Karena kurang memperhatikan sunnah Rasullulah).

Mengapa jika menetapi Jama’ah Muslimin harus melaksanakan bai’at?

Karena mengikuti contoh/sunnah shahabat ketika mereka membai’at para Khulafaur rasyiddin sebagai Khalifah.

Bagaimana proses pengangkatan Imaamul Muslimin dalam Jama’ah Muslimin?

Proses pengangkatan Imaamul Muslimin atau pembai’atan Imaamul Muslimin tidak sulit, kita tinggal mencontoh proses pembai’atan Abu Bakar Shidiq menjadi khalifah, dan para Khalifah sesudahnya.

Mengapa kontribusi Jama’ah Muslimin belum begitu terasa oleh umat Islam?

Insya Allah sesuai dengan kemampuan yang dimiliki, Jama’ah Muslimin selalu memberikan konstribusi terhadap setiap persoalan yang dihadapi Muslimin. Setiap amal tidak perlu senantiasa ditampakkan/diperlihatkan, cukuplah Allah yang melihat.

Apakah proses pencarian/penelusuran Jama’ah-Jama’ah yang ada di seluruh dunia pernah dilakukan lagi di masa sekarang di mana kondisi dunia sudah semakin terbuka?

Usaha ke arah itu tetap terbuka dan kalau ada yang menyatakan lebih awal serta sesuai dengan khiththah Rasulullah maka Imaam beserta seluruh makmum siap untuk menjadi Ma’mum.

Bagaimana jika muncul Jama’ah Muslimin yang baru dengan landasan yang sama dan didukung oleh mayoritas muslimin?

Pelaksanaan syari’at berjama’ah tidak tergantung dari mendapat dukungan atau tidak, barometernya bukan dukungan dari manusia melainkan Al-Quran dan As-Sunnah.

Mengapa Jama’ah Muslimin beranggapan bahwa “Islam Non Politik”?

Pertama, Jama’ah Muslimin (Hizbullah) berkeyakinan bahwa Islam itu wahyu dari Allah Subhanahu Wa ta’ala yang disampaikan oleh malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam. Sedangkan politik adalah hasil karya pemikiran manusia. Kedua, adalah tidak benar kalau Rasulullah diberi amanat oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala untuk menyebarkan Risalah -Nya dengan jalan “menguasai” manusia di Mekkah dan di Madinah, namun Rasulullah menyebarkan Risalah-nya dengan jalan “tabligh” seperti dapat dilihat dalam Al-Qur`an (QS. 5 : 7). Rasul adalah pemberi nasehat dan memberi tahu hal-hal yang tidak diketahui oleh manusia (QS. 7:62); mengajak/dakwah (QS. 16 :125).

Bagaimana konsep perjuangan Jama’ah Muslimin dalam menyebarluaskan Syari’at Al-Jama’ah dewasa ini yang tidak bisa lepas dari politik?

Konsep perjuangan Jama’ah Muslimin tidak akan keluar dari Al-Quran dan As-Sunnah Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam dan Sunnah Khulafaur Rasyidin al-Mahdiyyin dalam situasi dunia bagaimanapun.

Bagaimana sikap Jama’ah Muslimin terhadap muslimin yang tidak melaksanakan ba’iat kepada Imaam Jama’ah Muslimin?

Tetap menganggap mereka sebagai saudara seraya terus menasehati dan mengajaknya untuk sama-sama mengamalkan Islam secara “Kaffah” dalam Al-Jama’ah. Adapun mereka belum berbai’at tidak menjadi alasan ukhuwah sesama muslim menjadi putus.

Bagaimana pandangan Jama’ah Muslimin terhadap kekuasaan?

Fungsi kekuasaan adalah fungsi politik, sedangkan Jama’ah Muslimin non politik. Jadi mengatur hidup bermasyarakat umat Islam berdasarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Bagaimana jika Jama’ah Muslimin diamanahi kekuasaan?

Karena kekuasaan adalah milik Allah dan hanya akan diberikan kepada siapa yang dikehendaki-Nya, maka siapapun yang memperolehnya harus menunaikannya sesuai dengan perintah-Nya (Al-Qur`an dan Sunnah Rasul).

Apa dasarnya bahwa Imaam pertama Jama’ah Muslimin itu adalah Wali Al-Fattah?

Karena Wali Al-Fattah adalah orang pertama yang dibai’at sebagai Imaam bagi muslimin setelah runtuhnya dinasti Utsmaniyyah.

Bagaimana hubungan Jama’ah Muslimin dengan Pemerintah Republik Indonesia?

Hubungan Jama’ah Muslimin dan pemerintah Republik Indonesia alhamdulillah baik. Sebab Jama’ah Muslimin dalam setiap kegiatannya berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah (ibadah) dan UUD 1945 menjamin warga negaranya untuk beribadah sesuai dengan agama/keyakinan yang dianutnya.

Bagaimana sistem (hierarki) kepemimpinan dalam Jama’ah Muslimin?

Sistem (hierarki) kepemimpinan di Jama’ah Muslimin adalah sederhana, yaitu ada Imaam ada ma’mum. Imaam wajib menggembala ma’mumnya dan ma’mum pun wajib taat kepada Imaam selama Imaam taat kepada Allah Subhanahu Wata’ala.

Jika khilafah itu sudah ada, mengapa muslimin saat ini masih terpuruk dan menjadi objek mainan orang kafir?

Masya Allahu kaana wa ma lam yasya lam yakun, la haula wala quwwata illa billahi. Setiap keadaan (menang atau kalah, jaya atau terpuruk) adalah ketetapan Allah subhanahu wa ta’ala yang perlu menjadi ibroh dan nasihat bagi muslimin. Jaya dan menang hanya akan diberikan kepada Muslimin saat Muslimin bersatu dalam satu Jama’ah dengan satu imaamnya dan tidak berpecah belah dalam bentuk berfirqoh-firqoh.

Mengapa Imaam Jama’ah Muslimin tidak tampil ke permukaan mengambil alih urusan Islam dan Muslimin? Jika belum saatnya, kapan dan bagaimana?

Sepanjang Muslimin tetap berfirqoh-firqoh dan memiliki pemimpinnya sendiri-sendiri, maka komando Imaam tidak akan ada artinya, karena tidak akan didengar dan ditaati. Ketaatan hanya akan diberikan oleh Muslimin yang sudah membai’atnya saja.

Bagaimana sikap Jama’ah Muslimin terhadap perkembangan pemikiran khilafah yang saat ini semakin berkembang luas di tengah-tengah umat?

Syari’at khilafah ini untuk diamalkan/dilaksanakan bukan hanya diseminarkan atau diperbincangkan, sebagaimana syari’at sholat, zakat, haji dan lain-lain

Bagaimana agar konsep khilafah dan Jama’ah Muslimin ini terlihat realistis di kalangan umat Islam, tanpa menafikan kelompok lain?

Dengan cara mempraktekkan syariat Islam dalam kehidupan sehari-hari dan mengadakan ta’aruf, da’wah, ta’lim secara terbuka.

Bagaimana Jama’ah Muslimin menanggapai sebagian umat Islam yang lebih memilih tidak membai’at seorang Imaam, asalkan hidup dan beribadah sesuai Al-Qur’an dan As-Sunnah?

Kita serahkan kepada Allah subhanahu wa ta’ala sambil terus berusaha menyelenggarakan dakwah. Dalam hal ini masih banyak muslimin yang belum mengetahui akan pentingnya bai’at, padahal membai’at khalifah, berjama’ah dan taat adalah unsur-unsur penting dalam ikatan Islam. Sebagaimana atsar sahabat mengatakan: “Tidak akan tegak Islam itu kecuali dengan wujud jama’ah, dan tidak terwujud jama’ah kecuali adanya imaam, dan tidak ada imaam itu kecuali untuk ditaati “.

Bagaimana sikap Jama’ah Muslimin terhadap anggapan bahwa orang-orang Al-Jama’ah lebih mementingkan ikhwannya?

Ad-Diinu nashihah. Setiap amal yang menyalahi Al-Qur’an dan As-Sunnah yang dilakukan oleh siapapun perlu diluruskan. Pada prinsipnya yang menjadi dasar acuan adalah prinsip-prinsip ta’awun yang diajarkan Islam itu sendiri.

 

amaah Muslimim (Hizbullah) berkeyakinan bahwa khilafah yang dinantikan seluruh umat Islam sesungguh telah tegak sejak 1372 Hijriah atau tahun 1953 Masehi, di Indonesia, dengan Imamnya DR. Syaikh Wali Al-Fattaah, dan pada tahun 1976 sampai sekarang dilanjutkan oleh Imam Muhyiddin Hamidy.

Dalam siaran persnya, Humas Lajnah Tanfidz Jamaah Muslimin (Hizbullah) Ali Farkhan Tsani menyatakan, tegaknya khilfah itu bukan terjadi secara spontan, melainkan melalui berbagai pencarian yang memakan waktu lama. “Setelah melalui berbagai liku-liku pencaharian khilafah penerus Khulafaurrasyidin keberbagai belahan dunia, maka dalam sidang Ahlul Hali Wal-Aqdi di Masjid Sunda Kelapa, maka ditetapkan Wali Al-Fattah sebagai Imamnya, “jelasnya.

Untuk itu, Jamaah Muslimin menyerukan kepada semua muslim untuk bersatu di bawah bendera khilafah semata-mata didasari keyakinan bahwa berpegang teguh dan taat melaksanakan Al-Quran dan Assunnah, untuk meraih kejayaan dan kebahagiaan.

“Apapun langkah yang ditempuh kaum muslim selama ini senantiasa terpuruk dan tertindas, karena tercerai berai dalam fiqrah-fiqrah dan tidak menyatukan diri di bawah kepemimpinan seorang khilafah, “imbuhnya.

Maklumat tetang tegaknya khilafah itu, akan disampaikan dalam Tabligh Akbar menyambut bulan suci Ramadhan 1428 H, pada 2 September 2007, di Pondok Pesantren Al-Fattah Cileungsi, Bogor. Dalam tabligh itu juga memberikan seruan kepada seluruh kaum muslim agar menyatukan barisan melawan kedzaliman zionis Israel. Dan rencananya, akan dihadiri oleh Duta Besar Palestina untuk Indonesia yang berasal dari Fatah Fariz Al-Mehdawi, serta Menpora Adhyaksa Dault.

10 rencana freemasonry ( salah satu pergerakan yahudi )

Freemasonry, organisasi Yahudi yang telah didirikan sejak lebih kurang tahun 900 SM, memiliki sepuluh program internasional.

Program ini dalam istilah Freemasonry dinamakan Harar atau Satanim, berlambangkan gurita berkaki sepuluh ular berbisa berkepala sepuluh, dan hantu penerkam berkuku baja.

Program Pertama

Program pertama dalam istilah Freemasonry dinamakan Takkim.

# Pada masa Isa a.s.
orang orang yahudi dengan segala tipu daya ingin membunuh Nabi Isa a.s. diantaranya fitnahan keji “ingin menjadi Raja Yahudi”yang disampaikan pada penguasa Romawi. Tetapi Allah SWT menyelamatkan Nabi Isa a.s. dan gantinya Yudas tersalib di Golgota. Maka setelah tiadanya nabi Isa, Yahudi berusaha menghancurkan ajaran yang sudah disebarkan dengan “Takkim” yaitu :

  • Merusak ajarannya yang ada seperti menghalalkan yang halal dan sebaliknya.
  • Merusak akidah dengan doktrin Trinitas
  • Merusak Injil yang ada dengan Injil palsu
  • Saul (Paulus) dijadikan tandingan Nabi Isa a.s.

# Pada Masa Nabi Muhammad SAW.

  • Pada masa Rasulullah orang-orang Yahudi memupuk Munafiqin dan Muhadin. Mereka diantaranya berusaha menfitnah istri Nabi, mengacaukan ajaran Islam, memecah belah kaum Anshor dan Muhajirin.
  • Memecah belah Ali r.a dan Muawiyah r.a. sehingga Aisyah turun tangan.
  • Membuat ratusan hadist-hadist palsu, memasukkan dongeng Israiliyat merubah penafsiran Al-Quran dan sebagainya
  • Mendangkalkan aqidah umat dengan filsafat Yunani sehingga timbul aliran kerahiban, tarikat sufi, mu’tazilah dan sebagainya. Maka datangalah filsuf-filsuf Islam yang menguraikan akidah islam dengan jalan filsafat Yunani, menuruti pikiran Aflatun (Plato), Aristun (Aristoteles) dan lainya.
  • Membuat lembaga pendidikan Islam yang dipimpin seorang alim didikan Freemasonry yang menafsirkan Alquran dan hadist dengan alam pikiran Freemasonry.
  • Menghidupkan sunnah-sunnah jahiliah dengan alasan melestarikan adat istiadat nenek moyang.
  • Menjadikan Islam supaya Tasyabbuh dengan Nasrani dan agama lain, diantaranya dengan memasukkan bentuk nyanyian gereja ke masjid, ulang tahun dan sebagainya

Program Kedua Program kedua dinamakan “Shada” dalam istilah Freemasonry berarti membentuk agama baru dan agama tandingan di seluruh dunia.

Salah satunya yaitu di India ketika Islam bangkit untuk kembali ke Alquran dan Hadist dan mengobarkan Jihad fisabilillah, pihak penjajah Inggris bekerja sama dengan Freemasonry mendirikan gerakan anti Jihad. Antara lain yaitu dengan menggalakkan sufi dengan perantara ulama bayaran anggota Freemasonry. Ditunjukkanya seorang Freemason “ Mirza Ghulam Ahmad”, ia mendakwakan dirinya sebgai Nabi akhir zaman , Bhuda awatara, Krisna, dan semacamnya.

Rabithah Alam islami yang bersidang di Makkah 14-18 Rabiul Awal1394 memutuskan bahwa Ahmadiyah itu bukan Islam dan berkaitan dengan Zionisme.

Dan kasus-kasus “aliran sesat islam” yang beredar di indonesia seperti sholat dua bahasa dan lainya, kemungkian besar berkaitan dengan program Freemasonry.

Program Ketiga Program

ketiga dinamakan parokim, dalam istilah Freemasonry:

  • Membuat gerakan yang bertentangan untuk satu tujuan Mengembangkan Freemasonry lokal dalam suatu negara dengan nama lokal, tetapi tiada lepas dari asas dan tujuan Freemasonry.
  • Mendukung teori-teori bertentangan.
  • Membangkitkan khurafat dan menyiarkan teori Sigmond Freud dan Charles Darwin sehingga antara Ilmu pengetahuan dan agama bersaing, kalah mengalahkan.

Program Keempat

Program keempat dinamakan Libarim, dalam istilah Freemasonry :

  • Melenyapkan etika klasik yang mengekang pergaulan muda-mudi, termasuk melalui penyebaran kebebasan seksual
  • Menghapus hukum yang melarang kawin antar agama untuk menurunkan generasi bebas agama
  • Pengambangan pendidikan seks di sekolah-sekolah
  • Persamaan hak antara laki-laki dan perempuan dalam hal “kedudukan waris” dan “pakaian”
  • Mengembalakan pemuda-pemudi kedunia khayali, dunia musik, dan narkoba. Serta membuat bet satan (rumah setan) untuk menampung pemuda-pemudi kealamnya
    Mengorganisir kaum lesbian, guy, lutherianserta pengakuan hak mereka dalam hukum.

Program Kelima

Program kelima dinamakan Babill, dalam istilah Freemasonry yakni memupuk asas kebangsaan setiap bangsa dan menjaga kemurnian bangsa Yahudi.

Program Keenam


Program Kelima ini dinamakan Onan dalam istilah Freemasonry:

  • Mengekang pertumbuhan bangsa Goyim (orang selain Yahudi)
  • Menyuburkan perempuan-perempuan Yahudi menjadi peridi

Program Ketujuh

Program ketujuh dinamakan protokol. Dalam istilah Freemasonry, protokol khusus untuk program bangsa Yahudi dalam Suhyuniah (zionisme) yang dimulai dengan pengantar protokol.

Isi protokol adalah tentang rencana Yahudi untuk menguasai dunia, diantaranya peghancuran ekonomi suatu negara, penghancuran moral suatu bangsa dan banyak lagi. Dengan program protokol bangsa Yahudi dapat menjadi penguasa ekonomi dunia, pengatur Politik dan penerangan dunia.

Program Kedelapan


Program kedelapan ini disebut Gorgah, dalam istilah Freemasonry :

  • Untuk merusak para pemimpin negara, ulama dan partai, mereka harus dijerumuskan dalam pasar seks dengan seribu satu jalan. Pepatah Yahudi mengatakan”jadikanlah perempuan cantik untuk alat suatu permainan siasat.”
  • Membuat jerat dan jala seks bagi seseorang yang terhormat.  Jika namanya disiarkan sehingga kehormatanya jatuh.
  • Menyebarkan agen Kasisah, yaitu intel Fremasonry untuk menghancurkan martabat lawan ditempat-tempoat maksiat
  • Mendirikan gedung perjudian terbesar dan modern.
  • Melemahkan pasukan lawan dengan perempuan dan obat khusus

Program Kesembilan


Program kesembilan dinamakan Plotisme yaitu:

  • Mendidik alim ulama dalam Plotis yang pahamnya terapung ambang.
  • Alim ulama plotis itu disebarkan sebagai tenaga pengajar di sekolah-sekolah dan lembaga-lembaga Islam.
  • Alim ulama Plotis harus diangkat menjadi anggota kehormatan Freemasoonry.

Program Kesepuluh

Program kesepuluh ini dinamakan Qornun, dalam istilah Freemasonry :

  • Orang-orang yang terpilih yang berbahaya bagi Freemasonry didukung agar menjadi kaya sehingga bergelimang harta, tetapi akhirnya di peras secara halus oleh suruhan Freeemasonry
  • Memberi dana pendidikan bagi pendidikan agama dalam hal berniaga, bertani, dan sebagainya sehingga mereka sibuk dalam keduniaan
  • Lawan-lawan Freemasonry agar terjerat riba dan bank Freeamsonry
  • Menghasut dan memberi jalan dengan berbagai cara agar para pejabat bank diluar bank Yahudi melakukan korupsi sehingga bank tersebut hancur dan kelak bank itu dibantu oleh bank Freemasonry dengan ikatan yang kuat. Bank itu akan bersiri kembali dengan tujuh puluh lima persen modal Yahudi. Kemuidan pemimpin bank dan karyawan tersebut diberi ajaran Freemasonry dan menjadi anggotanya.

Dari data-data tersebut kita lihat bahwa begitu mendunianya program-program Freemasonry, dan Allah SWT telah memperingatkan ini dalam QS 8:72 bahwa mereka saling bahu membahu dan menjadi pelindung satu dengan lainya, dan pada lafadz “illa taf’aluuhu” Allah SWT memerintahkan kita untuk mengadakan upaya program tandingan Tansiq yaitu penyatuan hati umat islam. Dalam hal ini Ulama Islam sebagai pemegang amanah Para Rosul harus mulai bersatu untuk memimpin dan membangun Program tandingan yang mendunia yang insya Allah pasti akan menghancurkan program-program mereka. (lpw sumsel.majelis mujahidin.or.id)

LINK FREEMASON
http://www.freedomdomain.com/freemason.html
http://freemasonrywatch.org/
http://id.wikipedia.org/wiki/Freemason
http://www.freemasoninformation.com/
http://www.rotten.com/library/conspiracy/freemasonry/
http://www.conspiracyarchive.com/NWO/
http://www.informationclearinghouse.info/article2939.htm
http://www.theinsider.org/

Diambil sepenuhnya dari Suwaramuslim

 

 

 

 

 

Juli 11, 2013 at 3:52 am Tinggalkan komentar

MARI BERJAM

Laksanakanlah Islam secara Kaaffah.
Kaaffah dalam Islam hanyalah dengan
Khilafah ‘Ala Minhajin Nubuwwah.
Jama’ah Muslimin atau Hizbullah adalah panggilan bagi orang-2 yang melakukan Al-Quran dan Sunnah Rosulullah
Lawan dari sebutan Jama’ah Muslimin atau Hizbullah
adalah Jama’ah Kafirin atau Hizbusy-syaithon
Berpegang teguhlah pada Islam dengan berjama’ah
dan janganlah berpecah belah didalamnya
Rosulullah ditawari oleh kru-krunya Abu Jahal dengan tiga tawaran ( Harta, Tahta, dan Wanita). Beliau menolaknya
Mengapa kita memperebutkannya dengan alasan da’wah
Bertafaruq / berfirqoh-firqoh / ashobiyah golongan dalam melaksanakan Islam adalah musyrik
Khilafah tegak sejak Nabi Adam dengan berjama’ah, maka kelompok mereka disebut Jama’ah Muslimin
Nabi Muhammad dan Shahabatnya adalah Jama’ah Muslimin, dan Abu Jahal CS adalah Jama’ah Musyrikin
Bai’at (ikatan) adalah syari’at Islam, muslimin tanpa bai’at adalah liar seperti domba yang tidak di ikat
Kita harus mewujudkan kehidupan Jama’ah Muslimin, dengan meninggalkan jama’ah2 bagian muslimin
Segala yang baru dari syari’at Islam adalah bid’ah dan akan berahir di Neraka

Juli 11, 2013 at 1:08 am Tinggalkan komentar

MARI BERJAMA’AH

Laksanakanlah Islam secara Kaaffah.
Kaaffah dalam Islam hanyalah dengan
Khilafah ‘Ala Minhajin Nubuwwah.
Jama’ah Muslimin atau Hizbullah adalah panggilan bagi orang-2 yang melakukan Al-Quran dan Sunnah Rosulullah
Lawan dari sebutan Jama’ah Muslimin atau Hizbullah
adalah Jama’ah Kafirin atau Hizbusy-syaithon
Berpegang teguhlah pada Islam dengan berjama’ah
dan janganlah berpecah belah didalamnya
Rosulullah ditawari oleh kru-krunya Abu Jahal dengan tiga tawaran ( Harta, Tahta, dan Wanita). Beliau menolaknya
Mengapa kita memperebutkannya dengan alasan da’wah
Bertafaruq / berfirqoh-firqoh / ashobiyah golongan dalam melaksanakan Islam adalah musyrik
Khilafah tegak sejak Nabi Adam dengan berjama’ah, maka kelompok mereka disebut Jama’ah Muslimin
Nabi Muhammad dan Shahabatnya adalah Jama’ah Muslimin, dan Abu Jahal CS adalah Jama’ah Musyrikin
Bai’at (ikatan) adalah syari’at Islam, muslimin tanpa bai’at adalah liar seperti domba yang tidak di ikat
Kita harus mewujudkan kehidupan Jama’ah Muslimin, dengan meninggalkan jama’ah2 bagian muslimin
Segala yang baru dari syari’at Islam adalah bid’ah dan akan berahir di Neraka

Juli 11, 2013 at 1:04 am Tinggalkan komentar

khilafah ‘Ala Minhajin Nubuwwah

khilafah ‘Ala Minhajin Nubuwwah

 

 

 

Laksanakanlah Islam secara Kaaffah.
Kaaffah dalam Islam hanyalah dengan
Khilafah ‘Ala Minhajin Nubuwwah.
Jama’ah Muslimin atau Hizbullah adalah panggilan bagi orang-2 yang melakukan Al-Quran dan Sunnah Rosulullah
Lawan dari sebutan Jama’ah Muslimin atau Hizbullah
adalah Jama’ah Kafirin atau Hizbusy-syaithon
Berpegang teguhlah pada Islam dengan berjama’ah
dan janganlah berpecah belah didalamnya
Rosulullah ditawari oleh kru-krunya Abu Jahal dengan tiga tawaran ( Harta, Tahta, dan Wanita). Beliau menolaknya
Mengapa kita memperebutkannya dengan alasan da’wah
Bertafaruq / berfirqoh-firqoh / ashobiyah golongan dalam melaksanakan Islam adalah musyrik
Khilafah tegak sejak Nabi Adam dengan berjama’ah, maka kelompok mereka disebut Jama’ah Muslimin
Nabi Muhammad dan Shahabatnya adalah Jama’ah Muslimin, dan Abu Jahal CS adalah Jama’ah Musyrikin
Bai’at (ikatan) adalah syari’at Islam, muslimin tanpa bai’at adalah liar seperti domba yang tidak di ikat
Kita harus mewujudkan kehidupan Jama’ah Muslimin, dengan meninggalkan jama’ah2 bagian muslimin

Segala yang baru dari syari’at Islam adalah bid’ah dan akan berahir di Neraka

na.azzamy@yahoo.co.id

 

Juli 11, 2013 at 12:57 am Tinggalkan komentar

QUNUT NAZILAH

 

بـســـم الله الرّحـمن الرّحـيم

 

جـماعة المسلمين (حزب الله)

 

اَللَّـهُمَّ سَمِعَ الدُّعَاءِ اِنَّا نُؤْمِنُ بِكَ وَلاَنَكْفُرُكَ وَنَسْتَغْفِرُكَ وَنَسْتَعِيْنُكَ عَلَى الْكُفَّارِ الَّذِيْنَ يُحَارِبُوْنَ اْلإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَنَخْلَعُ مَنْ يَفْجُرُكَ . اَللَّـهُمَّ اِيَّاكَ نَعْبُدُ وَاِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُ لَكَ نُصَلِّى وَنَسْجُدُ وَاِلَيْكَ نَسْعَى وَنَحْفَدُ نَرْجُوْ رَحْمَتَكَ وَنَخْشَى عَذَابَكَ اِنَّ عَذَابَكَ الْجِدَّ بِالْكُفَّارِ مُلْحِقٌ . اللَّـهُمَّ عَذِّبِ الْكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ اَوْلِيَاءَكَ . اللَّـهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَاَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَاَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَالْحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى اْلإِيْمَانِ وَاْلإِسْلاَمِ مِلَّةِ رَسُوْلِكَ صَلَّى الله ُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاَوْزِعْهُمْ اَنْ يُوْفُوْا بِعَهْدِكَ الَّذِي عَاهَدْتَهُمْ عَلَيْهِ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ إِلَهَ الْحَقِّ فَاجْعَلْنَا مِنْهُمْ . اَللَّـهُمَّ  أَنْجِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فِى بِلَدِ الْعِرَاقِ وَفَلَسْتِيْنَ خَاصََّةً وَفِى سَائِرِ بُلْدَانِ  الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةِ . اَللَّـهُمَّ انْجِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى اَعْدَا ئِهِمْ . اَللَّـهُمَّ اشْدُدْ وَطْئَتَكَ عَلَى الْكُفَّارِ الَّذِيْنَ يُقَاتِلُوْنَ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَمَزِّقْ حِزْبَهُمْ وَاخْتَلِفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاَهْلِكْهُمْ اِلاَّ اَنْ يُؤْمِنُوْا بِاللَّهِ وَحْدَهْ . اَللَّـهُمَّ مَنْ اَرَادَنَا وَاَرَادَ اْلإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ بِاالسُّوءِ فَاجْعَلْهُمْ فِى اْلأَذَلِّيْنَ . اَللَّـهُمَّ فَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَشَتِّتْ شَمْلَهُمْ . اَللَّـهُمَّ انْصُرْ اَلْمُجَاهِدِيْنَ فِى الْعِرَاقِ وَفَلَسْطِيْنَ وَفِى كُلِّ مَكَانِ وَاَيَّدَهُمْ بِالنَّصْرِ مِنْ عِنْدِكَ يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ . وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .

PONPES SHUFFAH HIZBULLAH & MADRASAH AL-FATAH KOTA SUKABUMI

JLN MERDEKA. KAMPUNG BARU, CIKUNDUL, LEMBURSITU.(0266) 240062

 

Terjemah do’a Qunut Nazilah

 

Ya Allah Yang Maha Mendengar segala do’a, sungguh kami beriman kepada-Mu, dan tidak mengingkari-Mu, kami mohon ampun kepada-Mu, kami mohon pertolongan kepada-Mu, menghadapi  orang-orang kafir yang memerangi Islam dan orang-orang Islam, kami meninggalkan orang-orang yang durhaka kepada-Mu.

Ya Allah kepada-Mu kami menyembah, dan kepada-Mu kami memohon pertongan, untuk-Mu kami sholat dan sujud, kepada-Mu kami berjalan, dan kepada-Mu kami bersegera, kami mengharapkan rahmat-Mu, dan takut akan siksa-Mu, sesungguhnya siksa-Mu yang amat keras pasti akan menimpa kepada orang-orang kafir.

Ya Allah siklah orang-orang kafir yang menghalangi jalan-Mu, mendustakan para utusan-Mu, dan memerangi kekasih-Mu.

Ya Allah ampunilah orang-orang mu’min laki-laki dan perempuan, muslimin laki-laki dan perempuan, perbaikilah hubungan mereka, satukanlah hati mereka dan isilah dengan iman dan hikamah, mantapkanlah mereka pada keimanan, dan Islam, agama Rosul-Mu Shollallahu ‘Alaihi Wasallah, berilah mereka petunjuk untuk menepati janji-Mu yang telah Engkau janjikan kepada mereka, tolonglah mereka menghadapi musuh-Mu dan musuh mereka. Tuhan Yang Haq, jadikanlah kami dari mereka.

Ya Allah selamatkalah muslimin laki-laki dan perempuan, orang mu’min laki-laki dan perempuan, , khususnya di negeri Irak dan Palestina, dan umumnya di negeri-negeri Islam.

Ya Allah selamatkanlah mereka dan tolonglah mereka menghaapi musuh-musuh mereka.

Ya Allah keraskanlah tekanan-Mu terhadap orang –orang kafir yang memerangi muslimin laki-laki dan perempuan, orang mu’min laki-laki dan permpuan, cerai beraikanlah sekutu mereka, perselisihkanlah hati mereka dan hancurkanlah mereka kecuali jika mereka beriman kepada Allah Yang Esa.

Ya Allah hinakanlah orang-orang yang nenghendaki keburukan terhadap kami, Islam dan Muslimin.

Ya Allah pecah-belahkanlah kesatuan mereka, dan koyakkanlah selubung mereka. Ya Allah tolonglah orang-orang yang berjihad di Iraq, Palwstina, dan semua tempat, dan kuatkanlah mereka dengan orang-oramng-Mu.

Ya Allah Yang Maha Memelihara alam semesta.

Walhamdulillahirobbil’alamin.

Juli 9, 2013 at 10:19 am Tinggalkan komentar

Tulisan Lebih Lama


Al-Manak

April 2014
S S R K J S M
« Feb    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

Asmaul Husna

Kategori


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.